Login to Facebook
1. تَعَلَّمُوْاالْعِلْمَ ، فّإِنَّ تَعَلُّمُهُ قُرْبَةٌ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ ، وَتَعْلِيْمَهُ لِمَن ْ لاَ يَعْلَمُهُ صَدَقَةٌ ، وَإِنَّ الْعِلْمَ لَيَنْزِلُ بِصَاحِبِهِ فِى مَوْضِعِ الشَّرَفِ وَالرِّفْعَةِ ، وَالْعِلْمُ زَيْنٌ لِأَهْلِهِ فِى الدُّنْيَا وَالأَخِرَةِ . (الربيع) “Tuntutlah ilmu,sesungguhnya menuntut ilmu adalah pendekatan diri kepada Allah Azza wajalla, dan mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahuinya adalah sodaqoh. Sesungguhnya ilmu pengetahuan menempatkan orangnya dalam kedudukan terhormat dan mulia (tinggi). Ilmu pengetahuan adalah keindahan bagi ahlinya di dunia dan di akhirat.” (HR. Ar-Rabii’)2. يَا أَبَاذَرٍّ ، لَأَنْ تَغْدَوْا فَتُعَلِّمَ اَيَةً مِنْ كِتَابِ اللَّهِ خَيْرٌ لَّكَ مِنْ اَنْ تُصَلِّيَ مِائَةَ رَكْعَةٍ ، وَلَأَنْ تَغْدُوْا فَتُعَلِّمَ بَابًا مِنَ الْعِلْمِ عُمِلَ بِهِ اَوْ لَمْ يُعْمَلْ ، خَيْرٌ مِنْ اَنْ تُصَلِّيَ أَلْفَ رَكْعَةٍ . (ابن ماجة) “Wahai Aba Dzar, kamu pergi mengajarkan ayat dari Kitabullah telah baik bagimu dari pada shalat (sunnah) seratus rakaat, dan pergi mengajarkan satu bab ilmu pengetahuan baik dilaksanakan atau tidak, itu lebih baik dari pada shalat seribu rakaat.” (HR. Ibn Majah) 3. تَعَلَّمُوْا الْعِلْمَ وَتَعَلَّمُوْا لِلْعِلْمِ السَّكِيْنَةَ وِالْوَقَارَ وَتَوَاضَعُوْا لِمَنْ تَعَلَّمُوْنَ مِنْهُ . (الطبرانى) “Tuntutlah ilmu dan belajarlah (untuk ilmu) ketenangan dan kehormatan diri, dan bersikaplah rendah hati kepada orang yang mengajar kamu.” (HR. Al-Thabrani)4. لاَ تَعَلَّمَوْ ا الْعِلْمَ لِتُبَاهُوْا بِهِ الْعُلَمَاءَ ، وَلاَ لِتُمَارُوْا بِهِ السُّفَهَاءَ وَلاَ تَجْتَرِثُوْابِهِ فِى الْمَجَالِسِ اَوْ لِتَصْرِفُوْا وُجُوْهَ النَّاسِ إِلَيْكُمْ ، فَمَنْ فَعَلَ ذَالِكَ فَالنَّارَ فَالنَّارَ . (الترمذى وابن ماجة) “Janganlah kalian menuntut ilmu untuk membanggakannya terhadap para ulama dan untuk diperdebatkan di kalangan orang-orang bodoh dan buruk perangainya. Jangan pula menuntut ilmu untuk penampilan dalam mejelis (pertemuan atau rapat) dan untuk menarik perhatian orang-orang kepadamu. Barangsiapa seperti itu maka baginya neraka…neraka. (HR. Al-Tirmidzi dan Ibn Majah) 5. مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا ، سَهَّلَ اللَّهُ بِهِ طِرِيْقًا إِلَى الْجَنَّةِ . (أبو داود) “Barangsiapa merintis jalan mencari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke surge.” (HR. Muslim) 6. مُجَالَسَةُ الْعُلَمَاءِ عِبَادَةٌ . (الديلمى ) “Duduk bersama para Ulama adalah ibadah.” (HR. Al-Dailami) 7. إِذَا مَرَرْتُمْ بِرِيَاضِ الْجَنَّةِ فَارْتَعُوْا ، قَالُوْا : يَارَسُوْلَ اللَّهِ ، وَمَا رِيَاضُ الْجَنَّةِ ؟ قَالَ : مَجَالِسُ الْعِلْمِ . (الطبرانى) “Apabila kamu melewati taman-taman surge, minumlah hingga puas. Para sahabat bertanya,”Ya Rasulullah, apa yang dimaksud taman-taman surga itu?” Nabi SAW menjawab,”majelis-majelis ta’lim.” (HR. Al-Thabrani) 8. مَنْ سُئِلَ عَنْ عِلْمٍ فَكَتَمَهُ جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مُلْجَمًا بِلِجَامٍ مِنْ نَارٍ . (أبو داود) “Barangsiapa ditanya tentang suatu ilmu lalu dirahasiakannya maka dia akan dating pada hari kiamat dengan kendali (di mulutnya) dari api neraka.” (HR. Abu Dawud) 9. اَلْعَالِمُ إِذَا أَرَادَ بِعِلْمِهِ وَجْهَ اللَّهِ تَعَالَى هَابَهُ كَلُّ شَيْئٍ ، وَاِذَا اَرَادَ أَنْ يَكْنِزَ بِهِ الْكُنُوْزَ هَابَ مِنْ كُلِّ شَيْئٍ . (الديلمى) “Seorang alim apabila menghendaki dengan ilmunya keridhoan Allah maka ia akan ditakuti oleh segalanya, dan jika dia bermaksud untuk menumpuk harta maka dia akan takut dari segala sesuatu.” (HR. Al-Dailami)
الحمد لله رب العالمين ، والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين ؛ نبينا محمد وعلى آله وصحبه ؛ ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين . وبعد

Keajaiban Berbuka Puasa


Category: Other
Oleh Muhammad Rizqon

Allahu Akbar, suara azan berkumandang.
Tanda waktu berbuka tiba, setelah seharian puasa.
Alhamdulillah, hati senang puasaku tunai.
Hilang haus lapar, setelah seharian kurasa.
Ya Allah…. Ya Allah, terima kasih atas rezeki-Mu ini.
Puasaku hanyalah untuk-Mu, sebagai bukti cintaku pada-Mu.
(Vocal Anak-anak Alif)


Kala aku masih kecil itu, bedug dan seruan imsak dari masjid adalah penanda waktu yang menjadi patokan utama warga desa. Jadwal imsakiyah hanya dimiliki oleh masjid, yang berasal dari perhitungan ahli falak di desaku. Siaran Radio, yang menentukan waktu maghrib di pusat kota, memang dijadikan pegangan juga, tetapi yang lebih utama adalah bedug maghrib di masjid kami. Artinya meski radio telah mengumandangkan azan, kami tetap tidak berani membatalkan puasa sehingga kami mendengar bunyi bedug masjid kami.

Karena kami berpedoman kepada bedug masjid, biasanya menjelang buka, kami bergerombol duduk-duduk santai (istilahnya: kongkou) di sebuah alun-alun depan rumahku, menghadapi masjid yang berjarak sekitar 50 m di arah barat. Dari situlah kami memantau bedug yang akan ditabuh oleh sang marbot. Rasanya melihat aksi marbot memukul bedug, menimbulkan kesenangan tersendiri, seperti berharap detik-detik yang luar biasa hendak terjadi.

Yang lucu, kadang jika aku melihat marbot menuju bedug, kuberpikir bedug akan segera akan ditabuh, aku berteriak kegirangan “Hey! Bedug, bedug, bedug!”. Maksudku memberitahu bahwa bedug mau ditabuh. Tidak tahunya marbot hanya mencari pemukul bedug saja dan tidak menabuhnya. Aku kecewa, bahkan ada dari kami yang keburu berlari ke rumah. Tentu yang seperti ini menjadi bahan ejekan dan tertawaan kami pada hari berikutnya.

Saat bedug benar-benar ditabuh, kami berteriak hebat “Hey! Buka, buka, buka!” sambil berhamburan menuju rumah. Teriakan kami seakan menjadi penyambung lidah bagi mereka yang tidak mendengar bedug maghrib. Maklum, biasanya selepas bedug ditabuh, sang bilal tidak langsung berazan, tapi membatalkan puasa terlebih dahulu barang beberapa menit. Aku pun membatalkan puasa dengan meminum teh manis. Alhamdulillah, luar biasa nikmatnya. Penantian panjang pun berakhir dengan kebahagiaan yang tiada terkira.

Namanya anak-anak, ada kalanya aku juga tidak puasa. Anehnya, jika aku tidak puasa, aku tidak berantusias mengikuti teman yang hendak ‘berkongkou’ menanti aksi sang marbot mengeksekusi bedug. Tidak ada nuansa kebahagian pada diriku. Yang ada justru rasa sesal, kenapa aku tidak puasa hari itu. Sungguh, aku betul-betul iri dengan teman-temanku yang bisa tetap berpuasa. Dan rasanya begitu bedug dipukul dan mereka berteriak berhamburan menuju rumah masing-masing sambil melihati diriku, kurasakan mereka seperti mengejek diriku yang tidak puasa. Aku bagai orang yang kalah dalam perlombaan saja. Alangkah menyesalnya diriku!

***
Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang berpuasa mendapatkan dua kesenangan, yaitu kesenangan ketika berbuka puasa dan kesenangan ketika berjumpa dengan Rabbnya. ” (HR Bukhari-Muslim)

Itulah keajaiban berbuka yang kurasakan saat aku kecil. Berbuka puasa menimbulkan kebahagiaan yang luar biasa. Laksana musafir dipadang pasir yang menjumpai sumber air (oase). Dan ini tidak dirasakan kecuali oleh orang yang berpuasa. Bagiku hal ini memberi hikmah bahwa ujung dari ketaatan kepada Allah adalah kebahagiaan. Ini menjadi rumus baku yang bisa aku terapkan dalam situasi mana pun. Sebagai contoh, jika aku mendapatkan harta dengan cara batil, meski besar, tentu tidak akan memberikan kebahagiaan apapun bagiku. Sebaliknya rezeki yang diperoleh dari usaha ketaatan, meski kecil, akan sangat berarti dan memberikan kebahagiaan tersendiri.

Kesenangan kedua dari orang berpuasa adalah ketika berjumpa dengan Rabb-nya. Aku baru saja mendapat pencerahan dari seorang seorang ustadz, bahwa kenikmatan tertinggi dari semua kenikmatan yang ada di surga adalah melihat (bertemu) Allah. Sulit dibayangkan bagaimana rasanya bertemu atau melihat langsung Allah itu. Mungkin kita bisa membayangkan kenikmatan bertemu dengan 70 bidadari di surga dengan membandingkan kenikmatan memiliki bidadari di dunia. Atau kenikmatan makanan dan minuman dengan membandingkan makanan dan minuman yang ada di dunia. Demikian halnya dengan taman, istana, dan lain sebagainya. Tetapi semua yang akan kita alami nanti (semoga kita menjadi ahli surga) sama sekali tidak terlintas dalam pikiran kita. Nah, semua itu belum seberapanya dengan kenikmatan melihat (bertemu) Allah. Subhanallah.

Hikmah yang kupetik dari hadits di atas, ternyata puasa begitu istimewanya di mata Allah sehingga Allah akan memberikan balasan kenikmatan yang melebihi kenikmatan surga dan segala isinya kepada orang yang berpuasa. Belum dengan keistimewaan pintu Ar Rayyan dan pembalasan yang langsung dari Allah saja.

Semoga ini menjadi motivasi bagi kita untuk berpuasa dengan penuh keimanan. Jangan sampai tidak berpuasa. Sungguh akan menyesal, seperti menyesalnya diriku di waktu kecil itu.

Waallahu’alam bishshawwab.

Sumber : www.eramuslim.com

0 komentar:

Posting Komentar

(SCRIPT CODE TWO) :
Template by : Dedi Zainullah nasyid-al-ikhwan.blogspot.com